Menjunjung duli, bah. 1: Adat-istiadat menerima jawatan dan gelaran bagi Raja-raja

Berikut adalah sambungan dari paparan SembangKuala bertajuk Asas kepada adat menjunjung duli, dan ianya dipetik daripada naskah penulisan Raja Kobat Salehuddin ibni Almarhum Raja Muda Musa yang bertajuk Tunggak Kepertuanan Raja-Raja Melayu yang bertarikh 30 November, 1977. Intipati yang diperkisahkan di sini adalah sepertimana adat-istiadat yang asli dan asal.

MENJUNJUNG DULI DI BALAIRONG SERI

Sesudah siap bersalin dengan pakaian baru itu, para bakal akan kembali ke perkelekan Balairong Seri menunggu upacara yang akan berlangsung seterusnya. Sementara itu, Paduka Seri Sultan dan sekalian yang hadir di dalam Balairong Seri itu sedang menunggu. Sultan dengan Raja Perempuan sedang bersemayam diatas peterakna berpakaian selengkapnya seperti pakaian mereka di tabalkan dahulu. Para pemain Nobat dan Seri Nara Diraja juga bersedia di Balai (Bilik) Nobat disebelah Balairong Seri itu menunggu akan saat memainkan peranan masing-masing.

Seorang Bentara akan mengisytiharkan nama sang bakal bergelar itu, lalu dipanggilkan dia suruh duduk bertenggul. Sang bakal itupun mara lalu muncul dihujung Balairong Seri lalu berdiri tercegat merenung akan wajah Rajanya diatas peterakna itu. Dia tidak menyembah. Sesudah itu diapun duduk bertenggul di hujung balai itu berhadapan dari jauh menghadap Rajanya. Tok Nara (Toh Seri Nara Diraja) pun mara berdekatan dengan sang bakal itu tadi dari Balai Nobat. Tok Nara berdiri disebelah kanan bakal bergelar itu.

Mulai dari saat itu, adat istiadat bagi tiap pangkat yang terkenalpasti terbahagi kepada tiga corak kelakuan. Yang akan bergelar Raja [sang anu] dari Raja Kecil Bongsu sehinggalah yang akan berpangkat Raja Muda DAN bagi “Orang-orang Besar Berempat”, manakala “Orang-orang Besar Berlapan” dan “Orang-orang Besar Enam belas” itu berlain sedikit daripada istiadat demi menjunjung duli bagi “Orang-orang besar Tiga puluh dua”.

Kita mulakan dengan istiadat menjunjung duli bagi Raja-raja dan Orang-orang Besar terulung.

Sang bakal bergelar dalam keadaan duduk bertenggul itu tadi senantiasa merenung Rajanya yang bersemayam diatas peterakna. Sementara itu Tok Nara sedang berdiri disisinya disebelah bahu kanannya.

Sang bakal bergelar bertukar kedudukan. Dia akan bersila-panggung.

Justeru menyusun jari mengangkat sembah sebanyak dua kali.

Selepas itu menukarkan kedudukannya lalu duduk bertenggul semula. Dalam keadaan duduk bertenggul itu, sang bakal bergelar akan memegang keris peribadi ataupun keris pusakanya dan mencabutkan daripada bengkung keris bersarung itu dengan tangan kanan justeru meletakkannya keatas hamparan disebelah kanan. Sesudah itu, lalu sang bakal bergelar akan menyusun sembah kepada Raja Pemerintah sebanyak dua kali lagi. Sesudah itu ia menundukkan hulunya lalu bertafakur.

Dalam keadaan sedemikian, terdengarlah suara yang terang dalam suasana yang sunyi sepi seorang juru acara yang membaca, yakni mengistiharkan [si anu] yang sedang bertafakur. Sekiranya dia sudahpun bergelar sebelum itu, maka disebutkan juga gelarannya, pangkatnya dan jawatannya. Justeru dikhabarkan kepada khalayak yang sedia hadir di dalam Balairong Seri akan kenaikan pangkat yang akan disandanginya sebentar lagi.

Disambut oleh Tok Nara dengan lantang menyuarakan “DAULAT” – disahut oleh para hadirin (tidak oleh Sultan dan Raja-raja bergelar yang lain). Laungan ini dibuat sebanyak tiga kali bersambung-sambung dengan sahutan hadirin itu. Maka dengan isyarat tersebut, paluan nobat dimainkan tanpa berhenti lepas satu Man kepada satu Man[1] yang lain bersambung-sambung permainannya.

Di dalam suasana kegemaan bunyian nobat dan nafiri yang menggerunkan, sang bakal bergelar mengangkat sembah sebanyak dua kali lagi. Diapun bangun tegak berdiri dan sekali lagi menyembah Rajanya. Sang bakalpun melaksanakan adab intai-intai dalam keadaan separuh membongkok dengan tangan tersusun memeluk ke bengkung. Dia merenung kehadirin disebelah kanan sahaja. Kelakuan ini dinamakan KIAM. Sesudah berkiam, memandang Rajanya lalu menyembah sekali lagi.

Gara-gara Sang bakal bergelar berkiam, ditemani Toh Seri Nara Diraja di sebelah kanannya.

Kaki kanannya pun dimulai melangkah kehadapan; teruslah dia berjalan perlahan-lahan dalam perasaan gagah perkasa menuju kearah Rajanya itu. Dia berjalan sejauh 1/3 jarak dari tempat ia bertenggul tadi kepada anak tangga Singgahsana. Matanya tetap merenung hanya kepada Rajanya. Sesudah sampai lebih kurang 1/3 jarakan itu tadi, lalu ia berhenti. Tok Nara senantiasa menemaninya disebelah kanan.

Tatkala sampai anggaran 1/3 jarak, sang bakal bergelar itupun memulakan sekali lagi duduk bertenggul. Diperlakukannya adat istiadat menyembah itu serupa dengan pergerakan pada titik permulaannya tadi. Yakni dalam bertenggul, mengangkat sembah sebanyak dua kali dan bangun berdiri. Mengangkat sembah satu kali lagi. Justeru berkiam pula sesudah itu menyembah Rajanya sekali lagi.

Dia sebermula berjalan sambil merenung Rajanya sampailah ke jarak tanda 1/3 yang kedua. Berhenti dan melaksanakan adat bertenggul yang serupa demi menjunjung duli sebermula. Lepas itu berdiri dan berkiam, maka menyembah lagi kepada Rajanya. Sesudah itu melangkah semula menuju kehadapan.

Pada ketika sampai ke tanda 1/3 jarak yang terakhir, sang bakal bergelar itupun duduklah bertenggul dengan sepertinya dan menjunjung duli yang serupa, tetapi sesudah itu dia tiada lagi berdiri.

Sang bakal bergelar itu mengangkat sembah sekali.

Sang bakal bergelar mengesut kehadapan dalam pertenggulan.

Sang bakal bergelar itupun mengesut kehadapan dalam pertenggulan. Mengangkat sembah sekali. Mengesut bagi kali kedua dan menyembah lagi pada Rajanya. Mengesut kehadapan lagi bagi kali yang ketiga, dan menyembah semula. Justeru itu bertenggul lah dia disitu serta tunduk bertafakur. Pengesutan pada kali yang ketiga itu, sang bakal bergelar sudahpun sampai kekaki anak tangga Singgahsana.

Sang bakal bergelar mengesut kehadapan dalam pertenggulan sampai kekaki anak tangga Singgahsana.

Raja Yang Di Pertuan (yakni Paduka Seri Sultan) pun bangun dari Peterakna lalu turun ketingkat bawah, yakni ketangga pertama Singgahsana. Dang Raknawati mempersembahkan kepada Raja alat-alat penepung-tawar. Raja pun mengupacarakan adat menepung tawar sang wira yang kian sedang Ngadap Bertafakur, atau Rapat Sejengkal-Jarak ke Bawah Duli Raja Yang Di Pertuannya.

Sang bakal bergelar sedang ngadap bertafakur atau 'rapat sejengkal-jarak' ke Bawah Duli Raja Yang Di Pertuannya yang sedang menepung tawar.

Dihunus oleh Raja Yang Di Pertuan pedang Chura Si Manjakini[2] lalu dikucupi baginda mata pedang itu. Justeru Raja pun menepuk[3] mata pedang kekuasaan negeri dengan lembut sekali ke bahu kanan Orang Besar Bergelar itu, dan sekali kepada bahu kirinya. Sesudah itu disarungkan kembali Chura Si Manjakini dan diselepangkan kembali ke bahu kanan baginda.

Pawang Diraja pula mempersembahkan secembul perak berisi air persumpahan taat setia[4] kepada Rajanya, justeru dihulurkan oleh Raja kepada Orang Besar baginda itu. Maka diterima oleh Orang Besar cembul perak itu lalu air perjanjian diminumnya seteguk-dua justeru diserahkannya kembali kepada Pawang Diraja.

Dang Raknasari, yakni bentara perempuan pertama, pun mempersembahkan sekuntum bunga emas Pacak Ketur kepada baginda. Pacak Ketur itupun diambil Raja lalu menyematnya kepada dastar Orang Besar itu disebelah atas telinga kanannya.

Bahagian kedua paparan tentang istiadat menjunjung duli ini akan dihuraikan di dalam sebuah lagi paparan YM Raja Kobat Salehuddin di masa terdekat. Gambar-gambar YAM Raja Musa ibni Almarhum Sultan Abdul Aziz menerima gelaran YAM Raja Kechil Besar sewaktu Hari Keputeraan Sultan Yussuf Izzudin Shah di Ipoh pada tahun 1953 adalah hakcipta British Pathé.

Penulis telah memberi izin dan ehsannya untuk memaparkan hasil penyelidikan dan pengkajiannya ini dengan tanbih (peringatan) bahawa isi kandungannya adalah tanpa prejudis dan prasangka.

__________________________________
Nota kaki:
[1] Man: Mantra atau mentera ; penerangan oleh Tok Setia Guna Abd. Aziz (Ketua Nobat). Satu ‘ragam’ muzika nobat = satu Man.
[2] Chura Si Manjakini atau CURI’ SA-MANTERA DAKINI yang asal bersifat Pedang Perang kepunyaan RAJENDRA CHOLA (Raja Suran) dari suku bangsa Chola dari India Selatan. Pedang kuasa ini sering disalah sebut sebagai Cura Si Manja Kini dan kadangkala Pedang Curah Si Mandangkini, dan ada pula segolongan yang menyebutnya Cureka Si Manja Kini.
[3] Gara menepuk dengan pedang Chura Si Manjakini yang terhunus ke bebahu kanan dan kiri itu ditradisikan pada zaman Inggeris mulai 1887. Kala diteliti, ianya seakan upacara ala Raja Inggeris mentauliah “Knighthood” kepada Orang Besarnya! Namunpun, ia bukanlah bertradisi Inggeris, tetapi telah dijadikan sinambung bagi adab pengtauliahan semenjak 1887, kepada gara menepuk bebahu dengan pedang kuasa pemerintah yang termaksud di atas tadi. Sebelum itu, adat istiadat yang asli bukan sedemikian. Adat asalnya adalah bagi bakal pembesar negeri itu mara rapat ke kaki kanan baginda lalu ia mencium tempurung lutut kanan Raja Pemerintahnya. Sesudah itu lalu bertenggul semula.
[4] Ibid., Air Taat Setia: terlebih dahulu hujung mata pedang Chura Si Manjakini telah dicelup oleh Sultan ke dalam cembul perak sambil Pawang Diraja berserapah. Resam ini juga bukan adat asal kesultanan Perak sebelum zaman Inggeris. Resam meminum air mata pedang atau keris diraja ini lazim dipraktikkan dalam upacara persumpahan taat setia orang-orang Bugis di Sulawesi Selatan. Ia diperkenalkan oleh Almarhum Sultan Idris Murshidul Azzam Shah (SP28 1887-1916). Menurut sebabnya pada ketika Sultan Idris I hendak ditabalkan, masih ramai orang-orang besar negeri yang tidak merestui perlantikan baginda. Ianya berkait peristiwa pembunuhan J.W.W. Birch, penghukuman Dato’ Maharaja Lela dan Dato’ Seri Agar Diraja (Tok Sagor). Yang menjadi hakim perbicaraan mereka ialah Raja Idris yang dilantik oleh Inggeris. Ramai antara bangsawan di-hilir Perak yang masih taat kepada Sultan Abdullah dan Laksamana Mohd Amin yang dipecat ke kepulauan Seychelles (Ogos 1877). Ada juga yang dibuang negeri ke Sekudai, termasuklah Toh Seri Nara Diraja yang ketika itu.

One thought on “Menjunjung duli, bah. 1: Adat-istiadat menerima jawatan dan gelaran bagi Raja-raja

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s